Sabtu, 05 Februari 2011

An-Nur (Bagaimanapun juga tetap cahaya-ku)

Tok......tok......tokk........ (bunyi ketukan pintu nan lembut dari seorang wanita paruh baya)

Mbak,,,,, ayo berangkat ngaji,,,, PAk Syauqi, pak Misbah uda rawuh .......
(Heheheheh,,, itu Suara Umi di Pondok An-Nur saat ngobrak'i para santri yang molornya minta ampun tuk sekedar berangkat ngaji ba'da subuh)

Tepat bulan November pertama kalinya aku menginjakkan kaki tuk tinggal di sebuah Pondok Mahasiswa area kampus.Entah angin apa ato malaikat apa yang membisikkan aku tuk memilih AnNur sebagai tempat tinggal ku di Surabaya, walau sebelumnya sekitar 3 bulan aku tinggal di Kos (kontrak'an) dengan mbak-mbak jurusan PAI, yang dititipkan ortuku melalui temennya yang anaknya kuliah di situ juga.

Komplek B, kamar B4, disitulah aku ditempatkan oleh Kak Makrup, santri yang sering mbjonggol di area pondok. hehehe,, maf...maaf....walau sekarang aku tak lagi di kamar B4, melainkan di kamar B7.
Rasa sosialisasi yang tinggi, kebersamaan dan kekompakan. Itulah yang aku rasakan di komplek B,


Itulah tempat yang kita tinggali, bukan gedung megah juga bahkan bukan apartemen mewah,,, hanya kamar yang berukuran kurang lebih 3x3 meter tuk setiap kamar dengan berisi 3 ekor makhluk hidup


 kamar aku berada di pojok atas, resahnya saat hujan yang selalu tergenang air di depan kamar,,, (ngepel lagi,,,ngepel lagi....)
2 makhluk yang selalu membersihkan halaman pondok selatan

acara rutin ngaji subuh bareng USt. Syauqi,,,(yang akrab dipanggil temen2 PaSya).
(Angkat tangan Ustad,,, saya ga bisa apa-apa, ga pernah tinggal di pondok sebelumnya, ga pernah ngaji2 seprti gini,,, harap maklum tulisan arabku seperti cakar ayam, ujian pun aku nyontek sahabatku # santri lugu mode on)
 (Jieng + Mumun = ...)
Bahkan sampai ada yang ketiduran, tak jarang seperti itu terjadi karna berbagai alasan : tedunk kemalaman kebanyakan nggosip, banyak tugas lah, bahkan ketika antri mandi jam 3 sebelum subuh.


Ini acara rutin setiap Ramadhan,,, malam berapa ya....lupa lagi !!!!, walaupun aku termasuk kategori santri nan bandel jarang nongol, setidaknya aku pernah ikut kegiatannya.

 meskipun cuma sebungkus plastik krupuk,, sambel petis medunten pun terasa lezat......(hhllllleepppp)



Inninih.... acara yang ditunggu-tunggu oleh warga komplek B.....acara rutin rujak'an ala kadarnya. walaupun sepotong timun, sebongkah kates, seplastik krupuk,,,, inilah cara tuk menyatukan kebersamaan
(Pernah suatu ketika ketika hari kamis malam, sekitar pukul 10, kita rujak'an seperti biasanya. Parahnya, ketika mbak naylu mengundang para warga komplek B, dia memannggil "Ayo semua penghuni warga komplek B datang,,, rujak siap makaannn....!!".... wah datanglah semuanya. Seperti biasa, baru dimulai dan akupun mengambil mobile ku tuk aq ambil foto. Crreeeeeeetttttttttt,,,,,, beberapa foto rujak'an telah kuambil dan aku langsung terjun ambil buah di baskom itu. Seperti biasa lagi, sebelum tidur, Aku membuka n melihat Galleri Hape yang ada foto tadi. UAhaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaahhhhhhhhhhhhhhaaaa,,,, apaan nih,,,, siapa ini tinggi banget ga bisa duduk yah ??? pliz deh Mil,,, itu kayaknya bukan makhluk seperti kita. Aku pun bercerita ke temen sekamar. Pagi harinya aku loncat ke kamar sebelah,,,,, Pagi-pagi aku bikin sensasi..,, mereka pada teriak layaknya paduan suara ketika gambbar di hape ku di blututh lewat laptop. Makhluk putih besar berambut itu nampak semakin jelas. HANTU-nya IKUT RUJAK'AN......Ihhhhh,,, SYEREM,,,,,,,siapa yang deket ma si do'i....

Jiaahhhhhhhhhhhhhhhhhh............inilah kandang kita !!!! lembaran dari kasur lantai yang tipis tuk dijadikan alas tidur,,,, sehat kok,,,, buktinya aq ga terus-terusan masuk angin ..... (tapi sering)

Padahal pernah suatu ketika saat berkumpul bareng temen2 setelah intensif, kita berandai-andai, AnNur ini seperti apartemen berbintang sepuluh, makanan siap antar (tak perlu beli maem n antri di Bu Sri) ada kamar mandi disetiap kamar (pendingin+pemanas), kasur yang kita tiduri bukan seperti ini melainkan Spring bed with fourth cover, ada mesin cuci di depan kamar, ada freezer, ada AC,  Active speaker & sounds ....... Hmmmmmmm nyummmy..... bakalan betah,,,, dasar imajinasi yang tak berujung....bangun uda siang bukkk !

Ini kenapa aku posting yah......hihihi jadi malyuuuuu... ini surat teguran yang aku peroleh ketika santri dikategorikan kurang aktif (padahal ketidakaktifanku cuma 15 %.... ya sudahlah terima aja, bagian dari proses)
 ini dia yang paling parah,, banyak sandal2 yang kehilangan soulmate-nya alias belahan hatinya,, duh kasian banget.... padahal uda diciptakan dari sononya berpasang-pasang......... Eh dasar ilang !

seharusnya sandal2 digembok kayak diatas tuch ..... (bir aman,,,, atau ketika si non-owner lagi nggosob, sandalnya bisa bunyi tiiitttt.....tiiiiiiiiiiitttttttttttt..... bir kedengaran kalo ada yang make' sandal kita)

HAL YANG MENYEBALKAN DI PESANTREN MAHASISWA ANNUR :
1. ANTRI MANDI,,,, sampe2 terkadang aku harus mandi jam 3 kalo ada kuliah yang bener2 pagi.
2. SANTRI (SERBA ANTRI), Emang bener tu singkatan,,, semua serba antri, pipis pun antri, beli maem antri,,,,, Duh eMaaaakkkk,, anakmu kower-kower nih..........belom mamam.....
3. GA ADA HOTSPOT / WIFI,,, itulah yang menjadi alasan utama kenapa aku sering dan sealu pulang tiap minggu, aku bisa bebas di rumah bersama modem dan speedy. Tapi kalo pada suatu saat nanti AnNur ada WiFi,,, wahhh,,, aku juga ga bisa janji kalo masih rajin pulang,,, ga ada kecap nomor 10 bokkkkkk...
4. LESS PRIVACY, aku suka keramaian, bahkan aku cinta kebersamaan, kekompakan. Tapi... all human beings need privacy,,,, itu juga yang menyebabkan aku selalu pulang, pulang dan pulang,,,,, sampai2 temen2 hafal kebiasaan unikku ini. mbok ya sekali-kali ga heran liat aku pulang,,, #emang ga perna jauh dari si Bunda
5. AIR,,,,,, Sumber kehidupan yang paling utama ini, bak emas nak bercahaye di surebeje.... padahal kalo dirumah aja sampe buang2. tak salah banyak pamflet yang berbunyi hemat air

Itulah serba-serbi menuntut ilmu di AnNur, bagaimanapun juga orang menuntut ilmu itu selalu mengalami sedikitnya penderitaan, tak ada ceritanya menuntut ilmu itu slalu  hidup enak, pasti ada pahit manisnya (meng-copy kata-kata ini dari Ibu saat memberi aku wejangan tinggal di pondok berdasarkan pengalaman beliaau)

An-Nur,,,, bagaimanapun keadaanmu, kau tetap cahayaku. Karana disitulah aku harus menuntut ilmu, tuk dipertanggungjawabkan di dunia dan akhirat kelak. Ilmu  yang kuperoleh, semoga bisa bermanfaat sampai akhir hayat nanti.
Semoga para pembaca juga diberi kebarokahan fii diien wal akhiroh (Aminn)

Love you,

Meel_lah
頑張ってょしてください

1 komentar:

  1. Oh tadi gw liat kasur tipis kamu. Itu kira2 berapa rupiah di indo? Wkwkwk gw cari satu untuk di kamarku di belanda haha :P

    BalasHapus